Gembira


Nota untuk diri, anakku Iyman Amalea dan Ali Ilman. Bergembiralah kerana Allah bersama kita, setiap detik dan setiap masa.

Sumber : http://www.muhdkamil.org/pensyarah_mki

  • GEMBIRA

    Duhai sahabat ku,
    Hati berperasaan dan punca tingkahlaku yang lain. Kita biasa menyebut, "awak gembira, bercahaya wajah". Rasa gembira datangnya dari hati dan tersalur ke wajah.
    Mereka yang hampir – kaum keluarga, sahabat handai dan rakan sejawat – juga merasai tempias aroma kegembiraan tersebut. Ia berlaku secara semulajadi dan tidak dapat disorok-sorok. Tutur kata menggambarkan rasa jiwa gembira. Senyum manis terukir di bibir sehinggakan pergerakan tubuh jadi begitu cergas.
    Bayangkan bagaimana orang tua hilang rasa kurang bermaya apabila anak-anak muncul pada hujung minggu. Ada yang mampu memasak makanan kegemaran anak-anak walaupun mereka tidak lalu makan pada hari-hari yang lain. Tingkah laku luar biasa ini berpunca pada hati yang gembira.
    Ada masa kegembiraan dapat menghapuskan sifat kedekut, "saya gembira kerana mendapat khabar ini … jom saya belanja nasi briyani". Ia jarang-jarang berlaku. Malah kelihatan hampir mustahil untuk sitangkal jering. Namun kegembiraan jiwa mahu diraikan bersama.
    Bergembira lawannya berdukacita atau bersedih. Perilaku mereka yang bersedih juga seragam. Ia ternampak di wajah, tutur kata, bibir sehingga riak rasanya tersadung kepada mereka yang hampir. Malah kesedihan mereka boleh menyusahkan bukan setakat diri sendiri.
    Manusia – saya fikir – sepatutnya mampu meraikan rasa gembira dan berdukacita dengan cara positif dan menarik. Kaedahnya mudah. Paling tidak untuk difikirkan.
    Pertama, kita perlu akui dan menerima hakikat betapa dunia merupakan pentas ujian. Allah SWT mahu membezakan manusia kelompok beriman atau pendusta.
    Kedua, setiap perkara yang dilakukan oleh manusia wajib membawa kita kepada tujuan pokok kewujudan manusia, menyembah dan beramal ibadat kepadaNya. Malah rasa gembira dan dukacita berpunca sama. Namun ia beraturan.    
    Dan bahawa sesungguhnya, Dialah yang menyebabkan (seseorang itu bergembira) tertawa dan menyebabkan (seseorang itu berdukacita) menangis;
    (Surah an-Najm: 43).
    Dulu acap kali saya bersedih. Kesedihan ini membawa kepada sifat lain – misalnya - kekecewaan. Rasa hati ini muncul kerana tidak dapat memahami konsep kehidupan dunia. Jika disebut menggunakan bahasa yang tidak dilunakkan, maka saya tidak berilmu dan jahil. Malah hati terlalu mengikut perasaan keduniaan melampau.
    Dunia kelihatan terlalu penting untuk difikirkan. Ia tidak boleh diremeh atau dipermudah agar kedukaan disambut sebagai tidak apa. Kesemuanya mustahak sehingga apa yang tidak sesuai dengan kehendak sendiri menerima rasa dan tekanan tersebut.
    Wahai sahabatku,
    Saya sentiasa mengingati kisah kami – rakan yang hampir – berbincang tentang proses kenaikan pangkat – pensyarah kepada pensyarah kanan – pada 1995. Usia kami hampir sebaya. Sepatutnya kami boleh dinaikkan pangkat bersama. Penetapan Allah SWT tidak begitu. Usia pekerjaan saya tidak cukup dua minggu untuk membolehkan saya memohon kenaikan pangkat berbanding rakan-rakan yang lain.
    Ringkaskan cerita, rakan-rakan ini berjaya dengan kenaikan gaji signifikan di kala usia muda. Benar, saya bersedih hati dengan nasib menimpa diri walaupun tiada siapa yang perlu dipersalahkan.
    Maksud saya, hati manusia terlalu bodoh untuk berasa gundah gulana terhadap isu yang tidak sepatutnya difikirkan. Begitulah manusia diberi otak tetapi tidak mampu berfikir dengan rasional. Saya tidak mengata sesiapa kecuali diri sendiri.
    Saya pujuk diri. Allah ya Allah … tahun hadapan akan sampai jua. Namun – benarlah – ia tidak semudah itu. Bukankah Allah SWT menyatakan,
    Allah memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya di antara hamba-hambaNya dan menyempit (rezeki itu) baginya, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.
    (Surah al-Ankabut: 62).
    Rezeki tahun hadapan tidak muncul. Dunia gawat. Kesemua proses kenaikan pangkat dibekukan. Kami sekeluarga pula berada nun jauh di United Kingdom kerana melanjutkan pelajaran di peringkat PhD. Ia juga satu rezeki. Berapakah nilai kos pengajian ini? Lebih setengah juta setelah mengambilkira pelbagai sudut.
    Namun kekecewaan rezeki tidak dapat naik pangkat melebihi kegembiraan rezeki menyambung pelajaran di Luar Negara. Apa yang ada di tangan tidak kelihatan. Nun yang jauh dipandang. Malah saya tidak melihat begitu ramai rakan sejawat kecewa apabila biasiswa ke Luar Negara turut dibekukan.
    Menarik.
    Tiga tahun begitu. Namun dalam tempoh tersebut Allah SWT telah banyak memberi rezeki – misalnya – rezeki cepat habis pengajian, keluarga tidak dipanggil pulang kerana gawat, Roza memperoleh pekerjaan yang gajinya ribuan ringgit dan kelahiran anak ketiga – Amirul Imran – serta rezeki kesihatan.
    Kesemuanya – jika dihitung –tentu sekali jauh lebih baik daripada kenaikan pangkat pensyarah kanan. Namun sifat tamak manusia tidak begitu. Apa yang tercicir itulah yang masih bermain-main di fikiran. Malah saya tidak pula mahu membandingkan dengan rakan sejawat yang telah dianugerah kenaikan pangkat tetapi gagal pengajian di peringkat PhD. Sepatutnya … ujian itu lebih besar untuk dipikul.
    Hakikatnya, Allah SWT sentiasa mendengar rasa hati hambaNya. Tentu sekali saya jadi sebak dan terharu apabila sebelum berangkat pulang, universiti telah menganugerahkan jawatan pensyarah kanan meskipun lewat lebih tiga tahun mengikut ukuran masa manusia.
    Tiba-tiba … enam bulan kemudian kami semuanya – pemegang jawatan pensyarah kanan – dihadiahkan pula jawatan profesor madya sempena pertukaran nama Institut Teknologi MARA kepada Universiti Teknologi MARA. Lalu saya dan rakan-rakan yang hampir kembali berjawatan sama.
    Barangkali jika itu yang saya mahu – samada jawatan, darjat, nama atau kuasa – maka Allah SWT memberinya pada ketika dan masa yang sesuai. Nama bermula dengan pangilan Dr … bergelar Prof Madya … dan dilantik menjadi Dekan Fakulti.
    Kegilaan dunia tidak berakhir di situ. Dua tahun kemudian … saya telah dianugerahkan jawatan Profesor. Rakan yang sama juga membuat permohonan tetapi gagal. Begitulah aturan kehidupan yang perlu saya amati. Pada ketika itu, secara berseorangan saya berada di hadapan.
    Namun kesannya sangat signifikan.
    Pada saat dan ketika inilah Allah SWT menampar hati dan perasaan manusia bodoh dan dungu ini agar tidak mencampuri urusan rezeki dunia dengan berasa sedih, kecewa atau marah. Rezeki milikNya.
    Ia tidak perlu rasa berdukacita. Bukankah Allah SWT telah nyatakan,
    Dialah jua yang menguasai urusan dan perbendaharaan langit dan bumi; Dia memewahkan rezeki bagi sesiapa yang dikehendakiNya (menurut peraturan yang telah ditetapkan), dan Dia juga yang menyempitkannya (menurut peraturan itu); sesungguhnya Dia Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.
    (Surah Asy-Syuraa: 12).
    Saya bersyukur kerana jawatan profesor pada usia muda tidak membawa saya kepada satu perasaan yang sering di sebut Allah SWT. Manusia boleh jadi takbur, angkuh dan riyak dengan sedikit anugerahNya. Entah mengapa … hati jadi sayu dan sebak. Lalu itulah menjadi penyebab untuk saya menunaikan fardhu haji bagi mengucapkan rasa syukur di atas segala kisah yang telah saya lalui.
    Kedukaan dan kesedihan akan sentiasa ada di hati jika tidak ditangani dengan hati-hati. Ia bukan soal kaya atau miskin, berpangkat atau tidak, berkuasa atau tidak berkuasa. Ia soal hati. Cuma bezanya, dukacita orang kaya berbeza dengan kesedihan simiskin. Ia berbeza dengan nilai kegembiraan yang hakiki. Ia nyata mempunyai rasa dan nilai yang sama di sisi Allah SWT.
    Untuk orang-orang yang berusaha menjadikan amalnya baik dikurniakan segala kebaikan serta satu tambahan yang mulia dan air muka mereka pula (berseri-seri) tidak diliputi oleh sebarang kesedihan dan kehinaan. Mereka itulah ahli syurga, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya.
    (Surah Yunus: 26)
    Banyak perkara yang telah saya pelajari dalam tempoh 10 tahun terakhir kehidupan. Kedukaan atau kesedihan silih berganti hadir. Namun ia boleh dilupuskan dengan keyakinan dan kebergantungan kepada Allah SWT.
    Kaedahnya sama dalam semua keadaan …. solat dan sabar! Bangunlah pada 1/3 malam tersisa mengadu kepadaNya tanpa segan-silu. Sungguh, Dia Maha Mendengar lagi Maha Penyayang. Malah Dia sangat hampir untuk menukar rasa duka kepada rasa gembira.
    Hakikatnya …. dunia kelihatan tidak terlalu mustahak. Malah ia hanyalah singgahan sementara yang terlalu singkat. Tiada istilah berdukacita atau kebimbangan bagi mereka yang memahami.
    Ketahuilah! Sesungguhnya wali-wali Allah, tidak ada kebimbangan (dari sesuatu yang tidak baik) terhadap mereka dan mereka pula tidak akan berdukacita.
    (Surah Yunus: 26)
    Kami mohon keampunanMu ya Allah.

Kaunseling Percuma


Ada yang kata barang percuma jarang dihargai. Dulu nak minta kerja kat Suruhanjaya Perkhidmatan Awam (SPA), kena beli borang manual RM7 kalau tak silap, kalau silap pun kira bawah RM10 lah, tak lebih. Tebal, siap ada buku panduan dan segala bagai senarai pekerjaan. Kalau aku yang ber'otak' penjual, segala benda nak jual, dengan borang dan buku panduan setebal itu, paling kurang RM20 aku jual. hehehe. Bila ditanya kenapa nak kena bayar gak borang ni? Kerajaan tak boleh bagi percuma ke. Jawab seorang pegawai kat SPA, barang 'free' mana orang hargai. Hmm...

Betul ke barang percuma jarang dihargai. Cuba bayangkan, kalau setiap oksigen yang disedut kena bayar sekupang, ala-ala isi minyak kat petrol. Fuh, mesti setiap sedutan dan hembusan nafas dihargai. Sanggup tahan nafas nak jimat bil sedut oksigen. Ni sekarang percuma, sebut alhamdulillah setiap 1 jam pun rasa boleh kira dengan jari. Ini aku tujukan untuk diri aku sendiri. Susah benar nak berzikir. Walhal banyak benda Allah bagi percuma, benda yang ada jarang disyukuri, apa yang ada sering dirisaukan, ewah dah macam lirik lagu nasyid.


Teringat tadi, terbaca status seorang rakan Facebook, "Jangan tertipu kepada dua pencuri, pertama, penyesalan masa lalu dan yang keduanya, ketakutan akan masa hadapan." Sesuatu yang mendalam untuk difikirkan. 

Eh dah lari topik, hehehe. Ok berbalik kepada kaunseling percuma, teringat pesanan Prof Kamil pasal ikatan syaitan terutamanya nak bangun solat subuh. Jadi, bila bangun tidur, aku cuba nak biasakan bila terjaga beristighfar dan bila capai telefon, FB/Whatsapp bukan perkara pertama nak dijenguk. Jadi, nak dijadikan cerita, ada satu hari tu, bila terjaga entah pukul berapa, selak telefon, klik iquran dulu supaya tak rasa bersalah lepas tu nak buka FB. hahaha. Sekali tu, terpana mataku dengan ayat ni...

Surah 17. Al-Isra, Verse 79:

وَمِنَ اللَّيْلِ فَتَهَجَّدْ بِهِ نَافِلَةً لَّكَ عَسَىٰ أَن يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَامًا مَّحْمُودًا


Dan bangunlah pada sebahagian dari waktu malam serta kerjakanlah "sembahyang tahajjud" padanya, sebagai sembahyang tambahan bagimu; semoga Tuhanmu membangkit dan menempatkanmu pada hari akhirat di tempat yang terpuji.

Surah 17. Al-Isra, Verse 80:

وَقُل رَّبِّ أَدْخِلْنِي مُدْخَلَ صِدْقٍ وَأَخْرِجْنِي مُخْرَجَ صِدْقٍ وَاجْعَل لِّي مِن لَّدُنكَ سُلْطَانًا نَّصِيرًا

Dan pohonkanlah (wahai Muhammad, dengan berdoa): "Wahai Tuhanku! Masukkanlah daku ke dalam urusan ugamaku dengan kemasukan yang benar lagi mulia, serta keluarkanlah daku daripadanya dengan cara keluar yang benar lagi mulia; dan berikanlah kepadaku dari sisiMu hujah keterangan serta kekuasaan yang menolongku",

Astaghfirullah. Allahu Akbar. Lihatlah Allah berbicara kepada hamba-Nya yang lemah lagi hina ini. Baru perasan, bacaan akhir masa solat tahajud ada dalam surah Al-Isra, ayat 80. 

Terus insaf, bangun, ambil wudhu' dan solat tahajud. T_T

DOA IBU BAPA


BERDOALAH untuk melahirkan pelajar cemerlang berdasarkan beberapa konsep asas yang telah dicatatkan melalui bab terdahulu. Amalan ini – sebenarnya – membawa manusia kembali kepada fitrah asal iaitu kebergantungan kepada Allah SWT. Dialah yang Maha Berkuasa di atas segalanya.

Perasaan kasih-sayang ibu bapa dan keinginan mahu anak-anak berjaya dengan cemerlang boleh membawa mereka lebih hampir kepadaNya. Permohonan atau doa ibu bapa kepada Allah SWT agar anak-anak menjadi pelajar cemerlang mencakupi soal akademik dan bukan akademik. Malah ia perlu diteraskan kepada dua asas penting bagi mereka yang percayakan Allah SWT iaitu, rukun Islam dan Iman.

Itulah – berdoa – merupakan salah satu peranan utama ibu bapa yang sering diabaikan. Bukankah Baginda SAW pernah menyatakan,

Ada tiga doa yang diterima oleh Allah secara langsung iaitu doa orang yang dianiaya, doa seorang musafir dandoa orang tua terhadap anaknya.

(Hadis ini direkodkan oleh Iman Tarmidzi, Ahmad dan Abu Daud)

Bayangkanlah jika hampir setiap hari – mungkin lima kali sehari – kita memohon kepadaNya,

Ya Allah ya Tuhan kami, ampunkanlah dosa-dosa anak-anak kami. Ya Allah, jadikanlah anak-anak kami sebagai anak yang soleh dan solehah, anak-anak yang tahu menghormati kedua orang ibu bapa, adik-beradik, guru-guru, kaum keluarga dan muslimin dan muslimat.

Ya Allah, jadikan anak perempuan kami sebagai anak yang mahu menutup aurat dengan sempurna, anak lelaki kami mahu solat berjemaah di masjid, tidak menduakan Mu, mahu melakukan amal ibadat wajib dan sunat dan sentiasa meninggalkan apa yang dilarang.

Ya Allah ya Tuhan kami, pancarkan kasih sayangMu, terangkanlah hatinya, kuatkanlah daya ingatannya, mudahkan pemahamannya dan lembutkanlah tutur katanya dan berikanlah kejayaan cemerlang di sisi Mu dalam proses mereka mencari ilmu. Berikanlah ilmu bermanfaat kepada mereka. Ya Allah, anugerahkanlah kejayaan di dunia dan akhirat.

Ya Allah kumpulkan kami semua di syurga Mu ya Allah.  

Allah Maha Mendengar. Bayangkanlah bagaimana jika ibu bapa sedang bermusafir dan berjauhan dengan kaum keluarga lalu mendoakan kejayaan anak-anak. Ia ingatan yang bermanfaat. Berdoa perlu dijadikan amalan harian kedua-dua ibu bapa yang mengharapkan kejayaan anak-anak. Ia boleh dilakukan hatta ketika bermusafir. Doa-doa ini tentu sekali tidak memerlukan modal wang ringgit tetapi lebih kepada rasa cinta, kasih sayang bersandarkan kepada kekuasaan dan kehebatan Allah SWT.

Dalam hadis yang lain, Baginda SAW menyatakan bahawa doa orang yang berpuasa mustajab di sisi Allah SWT. Puasa merupakan amalan yang sangat istimewa. Ia amalan yang sangat disukai oleh Allah SWT sehinggakan pahala orang berpuasa hanya Allah SWT sahaja akan anugerahkan. Para malaikat sendiri tidak tahu berapa banyak pahala yang hendak dicatatkan. Ada sebuah hadis qudsi berbunyi, “puasa adalah milik Ku dan Akulah yang akan membalasnya”. Maka ia sangat sesuai dengan apa yang telah disebut oleh Baginda SAW yang bermaksud,

Ada tiga jenis perkara yang tidak akan ditolak oleh Allah SWT. iaitu doa orang yang berpuasa sampai berbuka, doa seorang pemimpin yang adil dan doa orang yang dianiaya.
(Hadis ini direkod oleh Termidzi)

Kami sering membayangkan bagaimana ibu bapa berpuasa Nabi Daud (nota: puasa selang sehari) yang mendoakan kejayaan cemerlang anak-anak mereka. Benar, ia bukan soal kejayaan akademik semata-mata. Allah ya Allah, wujudkah ibu bapa yang sebegini rupa? Ia sangat adil untuk mereka mengharapkan kejayaan cemerlang dengan mereka sendiri melakukan amalan terpuji di sisiNya.

Malah bayangkan pula bagaimana jika ibu bapa bangun setiap hari pada 1/3 malam tersisa beramal ibadat kepadaNya sambil mendoakan kejayaan anak-anak. Bukankah Allah secara jelas sudah menjanjikan sesuatu yang luar biasa berkaitan doa pada waktu ini?

Allah SWT turun ke langit dunia ketika 1/3 malam masih tersisa dan Allah menyeru: “Adakah antara hambaKu yang berdoa kepadaKu, supaya Aku mengabulkan permintaannya? Adakah antara hambaKu meminta ampun kepadaKu, supaya Aku mengampuninya? Adakah antara hambaKu yang meminta kepadaKu, supaya Aku memenuhinya?

(Hadis ini direkodkan oleh Iman Bukhari dan Muslim)

Ia sungguh menarik memperkatakan peranan dan amalan doa yang boleh dimanfaatkan dalam membentuk pelajar cemerlang. Sungguh, ia berangkai-rangkai di antara satu ibadat dengan ibadat yang lain. Akhirnya, pelajar cemerlang – sememangnya – dilahirkan oleh ibu bapa yang cemerlang. Malah Allah SWT menyatakan secara tegas melalui al-Quran yang bermaksud,

Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang  Aku, maka (jawablah), sesungguhnya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa kepadaKu, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah) Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.
(Petikan surah al-Baqarah ayat 186).

Allah SWT tersangat dekat dengan hambaNya. Cuma Dia mahu hambanya mematuhi setiap suruhan dan meninggalkan segala laranganNya. In sya Allah, doa-doa yang dipohon oleh ibu bapa agar anak-anak cemerlang dimakbulNya. Moga Allah memberi kita ilham untuk mendidik anak-anak agar seimbang kehidupan mereka di dunia dan akhirat. Kami fikir, tidak perlulah mengupah orang untuk berdoa atau mengharapkan air tawar tanpa kita sendiri memohon kepadaNya.

Masya Allah, Subhanallah, Allahu Akbar.

Kredit : http://www.muhdkamil.org/pensyarah/mki

Bukan sebab umur


Teringat dulu masa di universiti, ada teman sebilik yang sangat rajin mengemas. Teman sebilik ni, tua sikitla daripada aku. Dalam hati, agaknya nanti aku masa seumur dengan dia rajinlah. Sekarang aku sedar, sebenarnya umur bukan akan menjadikan kita automatik jadi seperti yang kita rasa kita akan buat apabila tiba masanya. Macam yang Prof Kamil cuba sampaikan dalam artikel kat bawah ni (terpaksa copy paste sebab tak nampak ruangan arkib kat blog prof), nak berbuat amal, solat berjemaah apabila dah bersara, sebenarnya apabila tiba masanya, kalau tidak dimulakan daripada sekarang, pasti bila bersara pun kita tidak akan buat. Moralnya, nak buat apa-apa, kena buat daripada sekarang. Biar perlahan-lahan tapi kita mencuba untuk istiqamah. Macam kes aku, setelah 12 tahun meninggalkan universiti, aku masih tidak rajin (baca : malas) mengemas. 


Baik, aku akan kemas bilik sekarang supaya aku tidak perlu mengulang catatan ini lagi 10 tahun. Astaghfirullah. Aku mohon kekuatan dan kerajinan daripada-Mu Ya Allah.



  • TUA BERUBAN TIDAK DISEDARI

    10 Safar 1435
    Usia bersara wajib menandakan kita sudah tua melampau. Namun itulah waktu sedikit yang dianggap sangat signifikan. Malah saat itulah justifikasi mahu melunaskan kembali hutang-piutang yang sering disebut-sebut akibat kesibukan bekerja hingga tidak sempat untuk solat berjemaah di masjid.
    Ramai yang mempunyai angan-angan untuk bertaubat ketika di hari persaraan. Bahasa lebih lunak ialah ingin berubah (hampir kepadaNya) dengan bersungguh dengan meletakkan sasaran masa. Ia masa akan datang.
    Itulah yang diucapkan oleh rakan sejawat beberapa tahun sebelum memasuki alam persaraan. Maksudnya ... beliau seolah-olah berkata, "saya tidak mahu hampir denganNya sekarang tetapi menangguhkan seketika sehingga usai dengan dunia kerjaya".
    Kini, setelah beberapa tahun bersara beliau masih berlagu perkara yang sama. Masih mahu melakukan itu dan ini dengan pelbagai retorik yang melunakkan hati. Masjid masih kelihatan berpuluh batu jauhnya.
    Penangguhan waktu itu - rupanya - bukan berada di tangan sendiri. Bila sampai waktunya, masa menjadi terlalu sempit. Ia disempitkan dengan dunia ciptaan sendiri yang melihat keindahan dunia melangkaui keperluan menanti saat-saat kematian yang bakal tiba.
    Benar sekali amaran Allah SWT. Mereka yang tidak meluangkan masa untukNya akan disempitkan masa di dunia. Mereka tetap miskin jiwa dan perasaan.
    Menarik … pesaraan wajib bukanlah faktor yang boleh disandarkan. Misalnya, usia persaraan mereka yang bekerja dengan sektor awam beranjak-anjak. Ketika mula bekerja kami ditawarkan usia persaraan pada usia 55. Kemudian diubah kepada 56, 58 dan terkini 60 tahun.
    MasyaAllah … jika umur kematian bersamaan dengan umur kematian Baginda SAW maka selang masa bertaubat dengan saat kematian kurang-lebih di sekitar tiga tahun. Angan-angan bertaubat tiba-tiba terlupa ketika sampai waktunya. 
    Berapa ramai yang masih sibuk bermain golf pada usia bersara wajib? Tetap … mereka masih tidak dapat solat berjemaah di masjid. Solat mereka di kawasan rehat selepas menamatkan 9 lubang pertama. Bersara atau tidak, mereka masih meneruskan kegiatan yang tidak menggambarkan yang saat-saat kematian sangat hampir. 
    Berapa ramai yang mula berjinak-jinak dengan perniagaan kerana memiliki wang pampasan persaraan. Mereka masih memerlukan sesuatu extra di dunia walaupun kelihatan dunia persaraan sudah memadai untuk mengatakan yang kubur kelihatan sangat hampir.
    Sibuknya mengalah ketika berada di kemuncak kerjaya. Kesibukan yang melalaikan. Persaraan tidak membawa mereka ke masjid. Usia luput tidak menjamin mereka berfikir betapa kehidupan di dunia itu merupakan permainan dan hiburan yang melekakan.
    Lakulah apa sahaja - beriadah atau meneruskan kerjaya - tetapi biarlah ia tidak lagi mengganggu amal ibadat asas seperti solat berjemaah di masjid yang mencerminkan kesungguhan kita mahu menghampirkan diri kepadaNya.
    Bersediakah kita? Kami mohon keampunanMu.

    http://muhdkamil.org/pensyarah/mki

Demi Fajar...


Seringkali aku memandang keduniaan ini lebih daripada apa yang sebenarnya patut dipandang tinggi. Bila tengok kereta orang tu besar, mula terfikir-fikir berapa gaji dia sebulan. Bila tengok kawan beli rumah hampir setengah juta, tercongak-congak setiap bulan dia kena bayar berapa.

Seringkali juga aku dengan mudahnya membuat kesimpulan terhadap kehidupan. Orang yang hidupnya senang sebab Allah sayang, sebab tu kehidupan dia sangat mudah, harta melimpah ruah. Harta dunia juga yang sering dijadikan ukuran dan perbandingan.

Aku sebenarnya dalam proses menghafaz Surah Al-Fajr (surah ke-89) yang bermaksud Demi Fajar. Sudah berbulan-bulan lamanya proses hafazan ni terganggu, KPI yang ditetapkan sepatutnya hanya 5-6 hari memandangkan surah ini mempunyai lebih kurang 16 baris. Mengikut teknik hafazan kaedah Jibril, setiap hari hanya perlu hafaz 3 baris. Ye 3 baris sahaja  dan ulang sebelum, ketika dan selepas solat. Nampak macam mudah kan. Sangat mudah sekiranya ISTIQAMAH ada dalam diri.


Hanya RM12, boleh dibeli di MPH Online

Istiqamah lah yang sangat susah nak aku buat. Bukan sahaja dalam hafazan, malah dalam kehidupan seharian. Bayangkan, kerja-kerja rutin seperti membasuh baju, menyidai dan melipat baju adalah perkara istiqamah yang perlu dilakukan setiap 2-3 hari. Namun apabila tiada istiqamah, kerja-kerja rutin yang mudah tu ditangguhkan ke hujung minggu dan faham-faham je lah, bila dah menggunung kena basuh, jemur dan lipat, badan pun jadi penat. Tak masuk lagi kerja-kerja tambahan seperti mengemas rumah dan lain-lain. Akhirnya diri sendiri yang penat dan mulalah mengadu hujung minggu tak sempat buat apa lah, kemas rumah tak berhenti. Silap-silap kerja-kerja minggu ni dicarry forward ke minggu hadapan.  hehehe. Itulah aku.

Jadi berbalik kepada surah al-Fajr, mata aku terberhenti kepada ayat 15 dan 16...

A015
Maka adapun manusia, apabila Tuhan mengujinya lalu memuliakannya dan memberinya kesenangan, maka dia berkata, "Tuhanku telah memuliakanku."

A016
Namun apabila Tuhan mengujinya lalu membatasi rezekinya, maka dia berkata, "Tuhanku telah menghinaku." * 

A017
Sekali-kali tidak! Bahkan kamu tidak memuliakan anak yatim,


Bila direnung dekat tafsir ni, ada penjelasan ...

* Allah menyalahkan orang yang mengatakan bahawa kekayaan itu adalah suatu kemuliaan dan kemiskinan adalah suatu kehinaan seperti yang tersebut pada ayat 15 dan 16. Tetapi sebenarnya kekayaan dan kemiskinan adalah ujian Allah.

Astaghfirullah. Terbukti, betapa mudahnya aku membuat kesimpulan terhadap kehidupan. Betapa cetekknya pemikiran aku selama ini. 


A020
dan kamu mencintai harta dengan kecintaan yang berlebihan

Dush. Teguran yang jelas tapi sering tidak diambil ringan.

Mata aku terus memerhati bait-bait indah ciptaan Allah sehingga ke penghujung ayat. Indah sungguh penutup surah al-Fajr... 

A027
Wahai jiwa yang tenang !

A028
Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang rida dan diridai-Nya

A029
Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hamba-Ku

A030
Dan masuklah ke dalam syurga-Ku

Indahnya mendapat jemputan sebegini. Sesungguhnya aku tak layak untuk syurga-Mu tetapi aku tidak sanggup menanggung seksa neraka-Mu.

Ya Allah permudahkanlah !!!